SEJARAH

SEJARAH

Tentang KIK

Pada awalnya Program Pascasarjana bernama Fakultas Pascasarjana yaitu berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 1980 Tentang Pokok Pokok Organisasi Universitas/Institut Negeri dan Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1981. Namun, Fakultas Pascasarjana baru berjalan setelah pengangkatan Dekan Fakultas Pascasarjana berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 23497/C/I/1983 tanggal 10 Maret 1983. Dengan demikian Fakultas Pascasarjana Unair dianggap berdiri sejak tahun 1983 dan kegiatan-kegiatan sebagai fakultas dimulai pada tahun ajaran baru September 1983. Namun sebelumnya telah didirikan program pendidikan S3 (doktor) pada tahun 1976 dan program pendidikan S2 dengan tiga program studi, yaitu Program Studi Ilmu Kedokteran Dasar, Ilmu Kedokteran Gigi, dan Ilmu Hukum. Kemudian menyusul Program Studi Ilmu Ekonomi (1981), Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat (1982), dan Program Studi Ilmu Farmasi (1983).

Pada tahun 1991 Fakultas Pascasarjana berubah nama menjadi Program Pascasarjana. Perubahan nama ini berdasarkan pada Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor  0311/O/1991 Tentang Penutupan Fakultas Pascasarjana dan Pembukaan Program Pascasarjana di Lingkungan Universitas dan Institut Negeri dan disahkan dengan Keputusan Rektor UNAIR Nomor 2444/PT03.H/E/1992 tentang Penutupan Fakultas Pascasarjana dan Pembukaan Program Pascasarjana Universitas Airlangga.

Pada saat ini Program Pascasarjana UNAIR, mengelola program magister dan program doktor yang bersifat multidisiplin. Sementara, program magister dan program doktor yang bersifat interdisiplin dan monodisiplin dikelola oleh masing-masing fakultas. Model pengelolaan ini didasarkan pada Surat Keputusan Rektor UNAIR Nomor 1947/H3/KR/2011 tentang Penetapan Ruang Lingkup Program Studi dalam Katagori Monodisiplin, Interdisiplin, dan Multidisiplin. Sejak tanggal 24 Februari 2012 Program Pascasarjana mengelola 10 (sepuluh) program magister multidisiplin yang terdiri dari Ilmu Forensik, Imunologi, Pengembangan Sumber Daya Manusia, Sains Hukum dan Pembangunan, Sains Ekonomi Islam, Bioteknologi Perikanan dan Kelautan, Kajian Ilmu Kepolisian, Hak Kekayaan Intelektual, Manajemen Bencana, dan Teknobiomedik dan 2 (dua) program doktor multidisiplin yang terdiri dari Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Ilmu Ekonomi Islam.

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 2014 tentang Statuta Universitas Airlangga Pasal 59 disebutkan Program Pascasarjana berubah nama menjadi Sekolah Pascasarjana sebagai unsur pelaksana  UNAIR yang membantu rektor dalam melaksanakan pendidikan akademik untuk menyelenggarakan program magister dan program doktor tertentu serta melakukan urusan lain berdasarkan peraturan rektor. Dengan demikian, pada saat ini Sekolah Pascasarjana secara keseluruhan mengelola dua belas (12) program studi.